Diantara kegelisahan, kesuraman, kekurangan, ketidakberdayaan yang sedang meliputiku, ada rasa syukur tak terhingga melihat anak sulungku, lulus SMP dengan NUN yang sangat memuaskan!!… Kami dibuat surprised dengan nilainya yang jauh meningkat. Alhamdulillah. Sujud syukur kami kepadamu ya Allah, sudah dimudahkan mendidik putra kami.

Anak sulungku itu tirakatnya gedhe… Mulai dari ngurangi kegiatan nge band, fokus belajar, sholat malam, rajin puasa… Wah, aku saja sampai geleng kepala liat anakku. Umurnya aja baru 15 tahun, tapi sudah cukup mandiri. Sejak SD aku jarang ngajari anakku yang sulung ini belajar… (kelakuan!!.. Maafkan ibumu ini nak..) Dia belajar mandiri, mengatur waktu sendiri, tanpa harus di suruh-suruh. Kadang kita cukup mengingatkan saja.

Ada pengalaman menarik waktu mendekati UNAS SMP kemarin. Dia belajar terus siang malam sampai gak keluar rumah. Aku gak tega melihat dia memforsir diri sendiri belajar terus begitu. Malah kugoda terus, kenapa sih koq belajar mulu? Sudah lupakan dulu, main game aja sana….. Begitulah usahaku membuat dia relax dan santai menghadapi ujian. Seusai ujian hari pertama, aku biarkan main game dan main gitar sesukanya, nanti malamnya buka-buka buku sedikit sekedar refreshing, besok biar santai ujiannya. Begitulah sampai ujian selesai. Jadi saat ujian dia bisa relax tapi mantap.

Alhamdulillah dengan cara begitu anakku berhasil dapat NUN sangat baik. Tentu saja semua tidak terlepas dari kemudahan Allah. Alhamdulillah, anakku ini rajin sholat hajat dan sholat dhuha. Sholat sebelum ujian ini sangat membantu untuk menenangkan pikiran dan hati.

Aku sangat bangga. Semoga kamu jadi orang yang sukses anakku…. Gapai impianmu! Kamu pasti bisa!! We love you……